Tahap penilaian atau evaluasi adalah perbandingan yang sistematik dan terencana tentang kesehatan klien dengan tujuan yang telah ditetapkan, dilaukan dengan cara bersinambungan dengan melibatkan klien dan tenaga kesehatan lainnya.

            Penilaian  dalam keperawatan merupakan kegiatan dalam melaksanakan rencana tindakan yang telah ditentukan, untuk mengetahui pemenuhan kebutuhan klien secara optimal dan mengukur hasil dari proses keperawatan.

            Penilaian keperawatan adalah mungukur keberhasilan dari rencana dan pelaksanaan tindakan keperawatan yang dilakukan dalam memenuhi kebutuhan klien.

 

TUJUAN

Tujuan umum :

  1. Menjamin asuhan keperawatan secara optimal
  2. Meningkatkan kualitas asuhan keperawatan.

Tujuan khusus :

  1. Mengakhiri rencana tindakan keperawatan
  2. Menyatakan apakah tujuan keperawatan telah tercapai atau belum
  3. Meneruskan rencana tindakan keperawatan
  4. Memodifikasi rencana tindakan keperawatan
  5. Dapat menentukan penyebab apabila tujuan asuhan keperawatan belum tercapai

 

MANFAAT :

  1. Untuk menentukan perkembangan kesehatan klien
  2. Untuk menilai efektifitas, efisiensi dan produktifitas asuhan keperawatan yang diberikan
  3. Untuk menilai pelaksanaan asuhan keperawatan
  4. Sebagai umpan balik untuk memperbaiki atau menyusun siklus baru dalam proses keperawatan
  5. Menunjang tanggung gugat dan tanggung jawab dalam pelaksanaan keperawatan

 

KRITERIA :

  1. Kriteria Proses (evaluasi proses) : menilai jalannya pelaksanaan proses keperawatan sesuai dengan situasi, kondisi dan kebutuhan klien. Evaluasi proses harus dilaksanakan segera setelah perencanaan keperawatan dilaksanakan untuk membantu keefektifan terhadap tindakan.
  2. Kriteria keberhasilan (evaluasi hasil/sumatif) : menilai hasil asuhan eperawatan yang diperlihatkan dengan perubahan tingkah laku klien. Evaluasi ini dilaksanakan pada akhir tindakan keperawatan secara paripurna.

 

TEKNIK PENILAIAN :

  1. Wawancara
  2. Pengamatan
  3. Studi dokumentasi

 

LANGKAH-LANGKAH EVALUASI :

  1. Menentukan kriteria, standar dan pertanyaan evaluasi
  2. Mengumpulkan data baru tentang klien
  3. Menafsirkan data baru
  4. Membandingkan data baru dengan standar yang berlaku
  5. Merangkum hasil dan membuat kesimpulan
  6. Melaksanakan tindakan yang sesuai berdasarkan kesimpulan

 

MENGUKUR PENCAPAIAN TUJUAN :

  1. Kognitif : meliputi pengetahuan klien terhadap penyakitnya, mengontrol gejala, pengobatan, diet, aktifitas, persediaan alat, resiko komplikasi, gejala yang harus dilaporkan, pencegahan, pengukuran dan lainnya.
    1. Interview : recall knowledge (mengingat), komprehensif (menyatakan informasi dengan kata-kata klien sendiri), dan aplikasi fakta (menanyakan tindakan apa yang akan klien ambil terait dengan status kesehatannya)
    2. Kertas dan pensil
  2. Affektif : meliputi tukar-menukar perasaan, cemas yang berurang, kemauan berkomunikasi, dsb.
    1. Observasi secara langsung
    2. Feedback dari staf esehatan yang lainnya
  3. Psikomotor : observasi secara langsung apa yang telah dilakukan oleh lien
  4. Perubahan fungsi tubuh dan gejala 

 

HASIL EVALUASI :

  1. Tujuan tercapai : jika klien menunjukkan perubahan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan
  2. Tujuan tercapai sebagian : jika klien menunjukkan perubahan sebagian dari standar dan kriteria yang telah ditetapan
  3. Tujuan tidak tercapai : jika klien tidak menunjukkan perubahan dan kemajuan sama sekali dan bahkan timbul masalah baru.

 

BEBERAPA HAL YANG PERLU DIPERTANYAKAN DALAM EVALUASI :

  1. Kecukupan informasi
  2. Relevansi faktor-faktor yang berkaitan
  3. Prioritas masalah yang disusun
  4. Kesesuaian rencana dengan masalah
  5. Pertimbangan fator-faktor yang unik
  6. Perhatian terhadap rencana medis untuk terapi
  7. Logika hasil yang diharapkan
  8. Penjelasan dari tindakan keperawatan yang dilakukan
  9. Keberhasilan rencana yang telah disusun
  10. Kualitas penyusunan rencana
  11. Timbulnya masalah baru.
About these ads